Mengapa saya membawa gadis berusia 3 tahun saya untuk melihat Gunung Everest.

Little Chow dan saya dengan Lembah Khumbu di belakang kami.

Kisahnya bermula 11 tahun yang lalu. Saya sangat bernasib baik untuk mendaki puncak Gunung Everest pada 2 Jun 2005. Saya berusia 25 tahun, kadang-kadang merasa terkalahkan. Berdiri di puncak Gunung Everest memang mengubah hidup saya.

Atas dunia. Kembali pada tahun 2005.

Sebaik sahaja anda menjadi bapa, anda menyedari bahawa beberapa keutamaan berubah. Perkara pertama yang saya perhatikan adalah betapa cepatnya masa berlalu, kerana anak perempuan saya pergi dari bayi yang tidak berdaya menangis kepada anak kecil yang menasihati saya agar tidak bekerja terlalu keras. Kehidupan juga terasa lebih rentan. Selama bertahun-tahun sejak Everest, saya patah lutut ketika bermain ski, mengalami beberapa episod cakera tergelincir, dan kaki saya mengalami kekejangan minggu ini ketika melakukan larian 5K yang mudah.

Fikiran saya masih kuat, tetapi badannya menangis dan menangis. Tiada yang kekal selamanya. Saya mempunyai beberapa saat terbaik dalam hidup di luar rumah, dan saya ingin memastikan saya dapat berkongsi perkara ini dengan anak-anak saya. Kanak-kanak menjadi canggih dengan pantas. Dengan dua orang, anak perempuan saya dapat memproses pengalaman dan belajar dari sana. Saya membawanya ke Taiwan dan kami mempunyai masa yang indah.

Seorang porter menyambut Little Chow dalam perjalanan menuju Namche Bazaar, pada ketinggian 2900m.

Didorong oleh pengalaman itu, saya memutuskan untuk melakukan pengembaraan besar. Bawa dia ke Everest Base Camp dan lihat gunung yang mengubah kehidupan ayah. Saya akan membawanya sepanjang dia merasa letih. Ini akan menjadi pengalaman paling indah. Apa yang mungkin salah?

Baiklah. Beberapa perkara. Ketika datuk dan neneknya mendengar tentang apa yang akan kami lakukan, mereka benar-benar panik. Rakan-rakan saya menganggap saya gila.

Saya menjelaskan kepada mereka bahawa saya tidak membawanya mendaki gunung besar (belum). Ini pada dasarnya adalah perjalanan antara kampung yang dihuni di lembah Khumbu dan ia menjadi cukup tinggi setelah beberapa ketika. Jadi agak baik.

Little Chow di Namche Bazaar, salah satu kampung pementasan untuk banyak Ekspedisi Everest.

Pada akhirnya, semuanya berjalan lancar. Kami mengembara selama 10 hari dan kami kembali ke sebuah kampung bernama Pangboche pada ketinggian 4.000 m (13.100 kaki). Kami tinggal 2 hari dari Everest Base Camp dan saya tidak mahu mempertaruhkan penampilan terbaik Little Chow ketika itu. Kami juga tersesat di jalan selama 6 jam, semata-mata kesalahan saya kerana salah menavigasi laluan di Lembah Khumbu. Kami tidur di bilik yang tidak dipanaskan yang berada pada titik beku dan tidur lena. Kami bahkan mempunyai ketakutan kecil untuk menghadapi yak yang berpotensi bermusuhan di tengah jalan.

Kami berjalan di sebuah bukit di Pangboche sehingga tertinggal 4000m berjaga-jaga.

Lebih-lebih lagi, ada pelajaran kehidupan yang berharga yang harus dipelajari dengan berusia 3 tahun di Himalaya.

  • Melihat kehidupan melalui mata anak hanya berbeza. Little Chow benar-benar terpesona dengan semua yang dialaminya, dari melihat awan melayang ke kami di ketinggian hingga berinteraksi dengan semua haiwan yang dilihatnya di jalan - dia menyapa setiap keldai, zopkyo, yak, kerbau, anjing, kucing, gagak dan serangga yang dia pandang. Penduduk tempatan terpesona dengan kanak-kanak asing di pergunungan dan mereka membawa anak-anak mereka untuk berinteraksi dengannya. Itu banyak hubungan manusia yang mendalam dan sesuatu yang tidak pernah saya alami sebelum ekspedisi saya ke Himalaya.
Little Chow melarikan diri dari seekor ayam dan mencari seorang anak kecil tempatan.Little Chow dapat memberi makan dan berinteraksi dengan beberapa anak yak di Pangboche, sebuah kampung 4000m di atas permukaan laut. Ini mungkin salah satu tarikan perjalanannya.
  • Little Chow tidak tahu apa hadnya jika saya tidak menentukannya untuknya. Di Asia tempat saya tinggal, masih ada harapan mengenai bagaimana seorang gadis harus membesar. Bagi saya sebagai seorang ayah, saya ingin menunjukkan kepadanya duniaku, dan dengan cara yang jujur ​​dan baginya untuk menentukannya sendiri. Ada hari-hari ketika kami berjalan selama 12 jam dan dia tidak mengeluh sedikit pun kerana dia tahu itu adalah sebahagian dari perjalanan. Dia jauh lebih kuat daripada yang saya bayangkan dan itu pasti membuat saya bangga.
Biliknya sederhana, tidak dipanaskan tetapi masih sangat selesa setelah seharian berjalan kaki.

Itu benar-benar menjadikan Little Chow lebih kuat melalui beberapa bentuk kesukaran. Isteri saya, yang sejak awal lagi menyokong, berkumpul dalam perjalanan dan ini adalah kali pertama dia terdedah pada ketinggian yang begitu tinggi. Walaupun dia berlatih dengan bersungguh-sungguh, ada suatu hari dia mengalami selesema makanan dan berjuang sepanjang perjalanan pada hari itu. Little Chow segera memahami dan prihatin, memastikan mummy berasa lebih baik. Sebagai unit keluarga, kami menjadi lebih kuat melalui pengalaman ini.

Berjalan wifey walaupun terdapat keracunan makanan. Wanita sememangnya lebih kuat daripada kita lelaki berkali-kali.Little Chow diperkenalkan dengan konsep kotoran Yak. Kotor, mungkin menjijikkan, tetapi penting bagi penduduk gunung sebagai bahan bakar pada musim sejuk.
  • Saya dapat menerangkan betapa beruntungnya kita dan tidak mengambil jalan hidup kita begitu sahaja. Berapa kerap kita boleh melakukannya? Saya menjelaskan kepadanya bahawa banyak Sherpa gembira dan puas dengan cara hidup mereka di pergunungan, tetapi sukar bagi mereka untuk membuat keputusan secara tiba-tiba untuk berpindah ke bandar, apalagi pergi ke negara asing untuk memulakan hidup baru. Kami sebagai keluarga mempunyai pilihan untuk pergi bercuti di pergunungan, tetapi kemewahan yang sama mungkin tidak dapat mereka hadapi. Dia belajar bagaimana penduduk setempat mengumpulkan kotoran yak dan membakarnya sebagai bahan bakar ketika kayu dan dedaunan jarang di musim sejuk. Ini adalah pekerjaan yang kotor tetapi mereka tidak mempunyai pilihan lain.
Trekking di Lembah Khumbu, diapit oleh kuli dengan muatan hingga 60kg. Porter memperoleh antara $ 10 - $ 15 setiap hari dengan membawa beban gila.
  • Di bandar, kita sering terperangkap dengan Joneses. Kekayaan material menentukan kita, program elektif pendidikan yang kita didesak untuk meletakkan anak-anak kita membuktikan cinta kita kepada mereka. Syarikat gembira bahawa nilai dan kejayaan ditentukan oleh jenama, wang dan pengakuan dari rakan sebaya kami bahawa semua itu bermanfaat. Hadiah terbesar yang dapat saya berikan kepada anak saya adalah masa saya. Sebelum dia dewasa, sebelum dia bersekolah sepenuh masa, sebelum dia mencari pasangan hidup. Sebagai ibu bapa, masa yang dapat saya berikan kepadanya lebih penting daripada perkara lain di dunia.
Kami benar-benar menyimpan ubat sekiranya berlaku sesuatu.
  • Rancangan Pelan Rancangan. Saya tahu bahawa ketinggian di luar rumah boleh membahayakan, dan saya tidak memasuki buta pengembaraan ini. Sebelum perjalanan, saya berjumpa doktor dan saya tahu apakah rancangan pemindahan kecemasan kami. Untuk kanak-kanak kecil, dia tidak dibenarkan mengambil ubat ketinggian tertentu yang boleh dilakukan oleh orang dewasa, jadi saya harus mengawasinya dengan teliti untuk sebarang masalah. Salah satu gejala awal penyakit gunung akut (AMS) adalah kehilangan selera makan, dan saya dengan senang hati melaporkan dia makan setiap kali makan dengan banyak sekali.
Little Chow menyukai diet anti Atkins dan makan setiap kali makan dengan penuh semangat.Little Chow minum susu dua kali sehari, hanya untuk memastikan dia mendapat nutrien yang mencukupi. Itulah susu Friso.

Apakah pelajaran terbesar yang dapat saya berikan kepadanya semasa pengembaraan ini? Itu yang dapat kita kembalikan. Kita memang boleh menjadikan dunia kita tempat yang lebih baik. Ini berada dalam kawalan kita. Saya memuncak di Gunung Everest 11 tahun yang lalu, dan saya sentiasa bersyukur untuk semua yang berlaku sejak itu. Bersama dengan beberapa pendaki gunung, rakan sepasukan dan rakan-rakan saya, kami memutuskan untuk menyokong 4 anak Sherpa pendakian kami melalui pendidikan swasta di Kathmandu, ibu kota Nepal, selama lebih dari 10 tahun.

3 orang anak Sherpa yang kami sokong. 11 tahun terpisah. 2005 dan 2016. Semua gambar yang diambil oleh saya.

Ketika kami melihat mereka di Kathmandu baru-baru ini, saya sangat terharu untuk melihat betapa matang dan bersuara mereka, hasil daripada penglibatan dan sokongan kami. Anak sulung, Mingma, 21, akan lulus dalam Kejuruteraan Elektrik dalam masa satu tahun, sementara adiknya Doma, 18, akan menamatkan pengajian di Hospitaliti dalam dua tahun.

Dua yang lain - Lhakpa, 20 dan Kama, 15 - mengejutkan kami dengan keputusan mereka yang luar biasa, mendahului peperiksaan mereka setiap tahun. Kedua-duanya mahu menjadi doktor. Sekiranya mereka mencapai impian mereka, mereka akan menjadi doktor Sherpa wanita pertama di seluruh wilayah Solukhumbu. Cita-cita Kama adalah membuka klinik pertama di Pangboche, kampungnya pada jarak 4.000m. Lhakpa mahu menjadi pakar neurologi.

Lhakpa, 20 (kiri) dan Kama, 15 (kanan)

Inilah cabaran terbesar kami: Bayaran pendidikan untuk kursus perubatan dianggarkan sebanyak USD $ 65,000 / orang untuk kursus 6 tahun bagi satu pelajar (jumlah keseluruhan USD $ 130,000). Ini adalah jumlah di luar jangkauan dana kecil kita. Kedua-dua gadis itu tentunya akan mendapat biasiswa. Tetapi setelah membantu meningkatkan peluang mereka, kami akan terus membantu dengan cara yang kami mampu.

Little Chow bersama anak-anak Sherpa. Kama (tiga dari kiri) berumur sama dengan Little Chow ketika terakhir kali melihatnya.

Sekiranya anda bersedia membantu, sila klik pada pautan yang kami tetapkan dengan Dermawan dengan Indiegogo dan kami mengucapkan terima kasih atas sokongannya. Semua hasil akan digunakan untuk membiayai pendidikan mereka.

Saya telah memberitahu Little Chow ini rancangannya, dan dia mahu kakak-kakaknya memenuhi impian mereka. Sama seperti yang dia lakukan ketika dia memberitahu saya dalam penerbangan dari pergunungan ke Kathmandu.

Dengan pesawat baling-baling antara Lukla dan Kathmandu. Ya, barang-barangnya betul-betul tersusun seperti ini.

"Saya mahu tumbuh menjadi rama-rama." "Kenapa?" "Jadi saya boleh terbang ke awan, mengambil awan dan meletakkannya di kepala saya." 'Anda juga boleh menjadi kapal terbang. Itu lebih pantas. ' 'Noooo. Pesawat tidak mempunyai tangan. '

Terima kasih.

Stefen Chow adalah jurugambar / pembuat filem pemenang anugerah yang berpusat di Beijing. Dia juga merupakan pendiri untuk The Poverty Line. Ketika dia tidak melakukan petualangan mini dengan anak-anaknya, dia mengambil gambar untuk syarikat dan majalah terbesar di planet ini. Karya beliau dapat dilihat di stefenchow.com

Ucapan terima kasih.

Semua gambar adalah milik © Stefen Chow.

Foto diambil dengan Sony RX1R2. Kamera mewah yang hebat dan ringkas yang tahan lama dalam keadaan yang teruk, mengambil gambar yang indah dan dapat berkomunikasi secara wayarles dengan telefon pintar saya.

Susu friso datang dengan beberapa sokongan produk untuk perjalanan ini, dan kami berterima kasih. Kami memulakan susu Little Chow pada Friso sejak hari pertamanya ke dunia atas pilihan kami sendiri, dan kami tidak pernah menoleh ke belakang.

BabyBjörn memberi kami alat pengangkutan luaran dan ia menyelamatkan saya untuk perjalanan ini. Terima kasih!