Kenapa Saya Mahu Anak Saya Diterjemahkan Bilingual dan Bikultur

(Sumber Photo: multilingualparenting.com)

Tanpa dwibahasa dan budaya, mereka tidak boleh menjadi sebahagian daripada kain keluarga, sosial, dan budaya yang menjadikan mereka siapa.

Satu Encounter: Mana-mana Bahasa selain Bahasa Inggeris Adalah Penanda Orang Luar

Seorang saudara dan keluarganya datang melawat, dengan anak kecil mereka. Pipi lembut, bibir ceri, tangan gemuk, comel, cuddly, lucu, gambaran yang sangat menarik dari setiap anak yang ingin dipegang dan dicintai.

Tetapi anak kecil ini menyebabkan ribut di rumah pada hari itu, badai yang merosakkan, hingga ke hari ini, dan mungkin akan melayang sepanjang hayatnya.

"Bao bei, makanlah miao tiao ini," neneknya, yang juga datang, dengan penuh kasih sayang meregang tangannya. Bercakap dalam bahasa Cina, dia meletakkan semangkuk mi ayam yang baru saja dimasak di atas meja, duduk, dan meraih anak itu di pangkuannya.

"Mian tiao," dia meniru kata-katanya, mengambil mi panjang berturut-turut, memegangnya tinggi dan kemudian menurunkannya ke dalam mulutnya dengan inci.

"Hujan, saya makan hujan!" Dia ketawa.

"Lelaki bodoh, itu mian tiao," nenek ketawa.

"Mian tiao," kata budak lelaki itu, meniru aksen selatannya, "mian tiao, mian tiao ..."

Ayahnya juga duduk di meja, memerhatikannya. Satu kerutan merangkak ke dalam alisnya.

"Mi, Chris, ini adalah mi," katanya, dalam bahasa Inggeris.

Pada masa ini, ibunya mengecilkan matanya, "Kenapa anda perlu menggunakan bahasa Inggeris? Anda boleh mengajarnya bahasa Inggeris apabila kita tidak berada di sekelilingnya. Apa yang salah dengan mempelajari bahasa Cina? "

"Kerana dia adalah bayi saya. Saya membuat keputusan mengenai bahasa yang dia ucapkan. Dan saya selalu merasakan bahawa apabila kita berada di Amerika, anak-anak kita perlu belajar bahasa Inggeris, bukan Cina. "

"Tapi bagaimana dengan ibunya? Dia hanya boleh berbahasa Cina. Bagaimana dia akan bercakap dengannya? "

Anak lelaki itu tidak terkejut, "Dia juga perlu belajar bahasa Inggeris."

"Ya, itu akan cepat," katanya dengan sungguh-sungguh, "sekurang-kurangnya lima hingga sepuluh tahun lagi. Dan sementara itu, dia tidak boleh bercakap dengan anaknya? Mengapa anda terus melakukan ini kepada anak-anak anda? Anda menafikan cucu saya! Kita hampir tidak dapat berkomunikasi dengan isyarat gila, seperti idiot, simpanse yang tidak tahu bahasa manusia. "

Anaknya duduk, tidak dapat bergerak.

Dia memberi makan kepada kanak-kanak lebih banyak mi dan melirik anaknya lagi, "Ingat beberapa tahun lalu Johnny mendapat tekanan setelah berpisah dengan teman wanitanya? Dia kelihatan sangat malu dan tertindas; hati saya berdarah untuknya. Dia menutup dirinya di dalam bilik sepanjang hari dan hampir tidak keluar kecuali untuk makan. Dia memerlukan seseorang untuk menghiburkannya. Saya sangat ingin menjadi orang itu. Tetapi saya tidak boleh bercakap dengannya! Itulah kesilapan kamu. Sekarang, dengan bayi ini, anda akan melakukan perkara yang sama? Apa yang salah dengan mempelajari bahasa Cina? "

"Kerana dia akan keliru dengan dua bahasa. Kerana orang akan merendahkannya. Rakyat merawat semua orang Asia seolah-olah mereka adalah orang asing walaupun mereka telah berada di sini untuk generasi. Satu lagi bahasa hanya memberi mereka lebih banyak amunisi untuk diskriminasi. Saya mahu anak saya bercampur, tumbuh seperti orang Amerika biasa, tidak diskriminasi. "

Ibu meletakkan anak kecil di atas lantai dan berdiri, "Banyak orang di negara ini bercakap bahasa lain. Adakah mereka semua memandang rendah? "

Anak lelaki dan anak perempuan saya, merasakan ketegangan, datang, mengambil tangan anak kecil tersebut dan berkata, "Mainkan di bilik kami, OK?" Dan mereka meninggalkan ruang tamu.

"Ya, mereka," anak lelaki itu juga berdiri. "Negara ini ditubuhkan pada bahasa Inggeris. Sesiapa yang tidak bercakap atau bercakap dengan aksen itu dihina. Saya bukti hidup. Sebarang bahasa selain bahasa Inggeris adalah penanda dari orang luar. Saya tidak mahu anak-anak saya melalui apa yang saya lakukan. Mereka akan menjadi orang Amerika. Tiada yang kurang."

Mereka hampir menjerit sekarang. Suami saya dan saya mempunyai masa yang sukar menenangkan mereka. Saya agak sedih. Saya merasakan berat ini pada dada saya sejak hari itu. Saya tahu bahawa adegan yang serupa mungkin dimainkan di rumah-rumah yang tidak banyak. Adalah sukar untuk mempercayai bahawa pada tahun 2016, di salah satu daripada negara-negara yang paling pelbagai di dunia, hujah-hujah tersebut masih marah dengan keteraturan, air mata ditumpahkan dan menyedihkan, orang masih bertengkar dengan apa bahasa untuk mengajar anak-anak mereka, atau tidak.

The Battles over Language

Elizabeth Wong, seorang warga China, menulis artikel bertajuk "The Struggle to Be a Girl All American" yang muncul dalam banyak buku teks kolej. Apabila dia masih kecil, ibunya telah menentukan bahawa dia belajar bahasa Cina, tetapi untuknya, bahasa ini yang nenek dan ibu bapanya bercakap adalah satu sumber yang memalukan: "Ia cepat, ia adalah kuat, ia adalah tidak senonoh. Ia tidak seperti percintaan romantik Perancis yang lengang atau halus di Amerika Selatan. Cina berbunyi pejalan kaki. Awam. "

Akhirnya, dia diberi "perceraian budaya". Dia menulis, "Akhirnya, saya adalah salah seorang daripada anda. Saya bukan salah seorang daripada mereka. "Bagi saya, itu adalah ayat yang paling menonjol. Belajar Cina membuatnya tidak Amerika, dan tidak belajar menjadikannya miliknya.

Ketika saya pertama kali datang ke A.S. dari China, saya tidak mempunyai anak tetapi juga tidak dapat memahami mengapa banyak anak muda dari keluarga berbahasa Cina tidak berbahasa Cina dan tidak berminat untuk mempelajarinya. Selepas bertahun-tahun tinggal di sini, saya faham.

Walaupun dwibahasa atau berbilang bahasa adalah fenomena semula jadi di banyak tempat di dunia, A.S. secara historis telah menerapkan dasar asimilasi dan bahasa digunakan sebagai alat. Satu contoh utama dasar sedemikian ialah menghapuskan anak-anak India Asli dari suku mereka sendiri, pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, dan memaksa mereka untuk menghadiri sekolah asrama di mana mereka dilarang untuk bercakap bahasa India asli mereka.

Sehingga baru-baru ini, sekolah biasanya mengharamkan penggunaan bahasa lain. Walaupun masa telah berubah, idea-idea sedemikian mati.

Saya menyaksikan pertarungan besar yang diperjuangkan, mengenai apa yang perlu dipelajari anak-anak bahasa, di rumah persendirian, meja makan, persidangan, jurnal akademik, dan podium politik. Ghairah berlari mendalam, di kedua-dua belah pihak.

Kajian yang menyiasat kesan bilingualisme tidak biasa sebelum tahun 1970-an, dan beberapa yang biasanya menemui bilingualisme menjadi gangguan terhadap prestasi akademik kanak-kanak. Dwibahasa dianggap sebagai negatif, menurunkan bukan sahaja prestasi linguistik kanak-kanak tetapi juga IQ mereka.

Walau bagaimanapun, penyelidikan terkini telah menampakkan banyak faedah bilingualisme yang menarik. Sebagai contoh, psikolog Ellen Bialystok dan Michelle Martin-Rhee mempelajari kanak-kanak dwibahasa dan monolingual yang menjalankan pelbagai tugas dan mendapati bahawa kanak-kanak dwibahasa lebih baik dengan aktiviti yang lebih mencabar yang memerlukan mengabaikan gangguan, menumpukan fokus, dan memegang maklumat dalam fikiran ketika mereka beralih dari satu tugas kepada yang lain.

Kajian-kajian lain mendapati bahawa kerana keperluan untuk sentiasa mengimbangi antara dua bahasa, otak orang dwibahasa menyesuaikan diri dan membolehkan pemindahan maklumat yang lebih cepat, yang memudahkan pembelajaran konsep baru dan menyelesaikan masalah, keupayaan yang lebih tinggi untuk fokus walaupun gangguan, dan untuk mengekalkan maklumat. Dalam erti kata lain, penggunaan dua bahasa membuat orang lebih pintar.

Kelebihan ini juga diperluaskan hingga ke senja. Kajian di negara-negara yang berbeza telah mendapati bahawa, semua faktor lain yang sama, yang dwibahasa melambatkan permulaan demensia sekurang-kurangnya empat setengah tahun.

Di samping itu, dwibahasa juga membawa faedah ekonomi. Orang yang mempunyai kemahiran dwibahasa, secara purata, didapati memperoleh pendapatan yang lebih tinggi daripada monolingual.

Mengajar Cina kepada Anak-Ku

Saya belajar selama bertahun-tahun selepas saya menghabiskan banyak waktu mengajar Cina kepada anak-anak saya. Pembelajaran bahasa adalah menakutkan. Mengajarnya kepada anak-anak sendiri lebih sukar, terutamanya dalam persekitaran dimana bilingualisme tidak digalakkan dan beberapa model peranan wujud.

Anak saya sering menentang: "Kenapa saya perlu belajar bahasa Cina? Saya orang Amerika. Tiada seorang pun daripada kawan saya yang bercakap. "Suatu ketika, dalam sesi yang sangat tertekan apabila dia cuba melarikan diri tanpa melakukan kerja rumah dari kelas sekolahnya di China, dia berkata:" Ibu, mari kita hentikan pelajaran Cina ini. Saya akan lebih bahagia, dan anda akan lebih bahagia. "

Semasa momen itu, ia menggoda untuk menyerah, seperti ibu Elizabeth Wong, yang akhirnya menyerah kepada anak-anaknya yang menendang dan menjerit dan memberi mereka "perceraian budaya" mereka.

Saya fikir betapa lebih mudah hidup saya, jika saya hanya membiarkan mereka pergi dengan aliran, seperti kebanyakan rakan sebaya mereka, yang tidak tahu bagaimana untuk bercakap bahasa rumah mereka, menggunakan penyepit, atau bercakap dengan datuk nenek mereka.

Tetapi saya berterusan. Di antara banyak perkara yang memberitahu saya saya membuat keputusan yang tepat, dua acara menonjol dan menggambarkan beberapa ganjaran untuk menaikkan anak saya menjadi dwibahasa dan bicultural.

Daughter Megan dan Jia Jia

Yang pertama berlaku semasa perjalanan pertama kami ke China, pada tahun 2004. Anak perempuan saya Megan (nama anak saya berubah untuk melindungi identiti mereka) adalah lima, dan anakku Kevin dua. Nama Cina Megan adalah Ying Ying, yang bermaksud berharga.

Seorang sepupu saya bertemu kami di Beijing, di mana kami melawat selama beberapa hari, dan kemudian kami melawat rumahnya di Tianjin, kira-kira sejam dari Beijing, untuk seminggu lagi. Selama kami tinggal di Tianjin, Megan menjadi kawan baik dengan anak perempuan sepupu saya, Jia Jia, yang berusia tiga tahun lebih tua.

Kami telah mengajar Megan Cina sebelum bahasa Inggeris, jadi ucapannya adalah baik. Tetapi selama sepuluh hari itu, dia secara beransur-ansur berpindah dari bahasa Inggeris yang dominan kepada bahasa Cina sahaja. Bukan sahaja dia lebih fasih dan perbendaharaan katanya lebih kaya, aksennya menjadi Tianjin yang jelas.

Dia dan Jia Jia bermain bersama, makan makanan dari pinggan yang sama, dan tidur di atas katil yang sama. Ketika kami melakukan perjalanan jarak pendek dengan kereta api, mereka berkeras duduk di sebelah masing-masing.

Pada suatu hari, dalam perjalanan itu, Megan menunjuk sebuah rumah dengan bumbung merah dan berkata, "Lihat, rumah itu kelihatan seperti topi lelaki tua."

"Ya, itu kelihatan seperti topi kakek saya," kata Jia Jia. "Dia selalu memakainya ketika dia keluar. Suatu kali saya mengambilnya dari dia dan menyembunyikannya. Dan kemudian ibuku membawa saya ke Beijing. Kakek tidak boleh keluar selama seminggu! "

Kedua-dua gadis itu ketawa sangat ketat dan mereka melepaskan kerusi mereka.

Kemudian tiba masanya untuk mengucapkan selamat tinggal. Kami pergi ke Shanghai. Sepupu saya dan Jia Jia membawa kami ke stesen kereta api, menetap kami di ruang tidur kami, dan pergi untuk kembali ke platform. Ia adalah kereta api semalaman.

Tiba-tiba, dari cahaya lampu kuning, saya melihat sesuatu yang berkilauan pada pipi Megan. Air mata, besar dan tajam, jatuh, cepat, satu demi satu.

"Apa yang salah?" Saya bertanya. Dia melompat dan ketawa hanya beberapa minit yang lalu. "Adakah kamu sakit? Di mana ia terluka?

"Saya tidak mahu pergi," dia bergumam antara merungut. "Saya mahu kekal di sini. Saya mahu Jia Jia, "dia bercakap dengan aksen Tianjin.

Suami saya dan saya cuba menghiburnya. Kita tidak boleh tinggal di Tianjin selama-lamanya. Kami perlu melawat rakan-rakan di Shanghai yang kami tidak pernah melihat selama sedekad, dan mereka akan senang bertemu dengannya dan Kevin. Mungkin Jia Jia boleh datang untuk melawat kami di A.S. Dia tidak dapat dipecat.

Dia menangis dan menangis dan tidak akan berhenti. Penumpang lain cuba membuat ketawa dengan mainan atau makanan mereka. Dia tidak dapat dihalang. Air mata mengalir seolah-olah dari mata air yang tidak habis-habisnya.

Akhirnya, saya panggil sepupu saya. "Mungkin anda boleh bercakap dengan Jia Jia di telefon," saya memberitahu Megan. Itu mendapat perhatiannya, dan dia berhenti untuk mendengar.

"Ying Ying menangis tanpa henti. Dia tidak mahu meninggalkan Jia Jia, "kata saya kepadanya. Ying adalah nama Cina Megan.

"Oh," sepupu saya menarik nafas lega. "Jia Jia juga menangis tanpa henti. Saya biasanya cukup bagus untuk membuat dia ketawa. Tetapi pada hari ini, saya menggunakan setiap helah saya dan dia terus berpelukan. Dia tidak mahu Ying Ying pergi. Dia berkata Ying Ying akan melupakannya sebaik sahaja kereta api mula bergerak. Ok, sekarang mari kita cakapkan mereka. "

Jadi mereka bercakap, terus dan terus. Pada masa itu, panggilan telefon adalah mahal. Tetapi kami membiarkan mereka bercakap, kerana kereta api laju menaikkan mereka lebih jauh dan lebih jauh, sehingga akhirnya ia menjadi terlambat sehingga mereka mengantuk.

"Selamat malam Jia Jia," kata Megan perlahan. "Saya akan bercakap dengan anda esok." Dan dia tertidur, jejak air mata masih di pipinya.

Perkara yang sama berlaku di hampir setiap bandar yang kami melawat musim panas itu. Kevin sebagai anak kecil tidak bercakap selain Cina, tetapi Megan mengagumi kita semua. Dia seperti spons yang merendam semua aksen dan ekspresi tempatan.

Tiada siapa yang boleh memberitahu dia bukan setempat, apatah lagi tidak dilahirkan di China. Dia membuat kawan rapat di mana sahaja kami pergi dan mempunyai masa yang sukar untuk bercerai dengan setiap seorang daripada mereka.

Persahabatan ini berlangsung. Beberapa bulan yang lalu, salah seorang sepupunya datang ke AS untuk kem musim panas. Dia dan Megan menyambung semula. Walaupun tidak begitu intim seperti makan di luar plat yang sama seperti dahulu, mereka bercakap dan tertawa seolah-olah tahun pemisahan ini tidak berlaku.

Ikatan kanak-kanak masih kukuh, dan bahasa adalah rentetan.

Anak Kevin dan Uncle

Acara kedua yang membuatkan saya berasa gembira kerana usaha saya berlaku pada tahun 2014. Saya menjalani pembedahan mulut, selepas berbulan-bulan kesakitan. Tidak lama selepas pembedahan, saya menerima panggilan dari ibu saya. Dia berada di hospital, mungkin memerlukan pembedahan jantung, dan mahu seseorang untuk bersama dengannya.

Dua hari kemudian, saya berada di kapal terbang transpacific dengan Kevin. Saya biasanya mengambil kedua-dua anak untuk melawat ibu saya, tetapi Megan sedang mengambil kelas musim panas kolej, jadi dia tinggal di bandar dengan suami saya.

Sedikitnya saya tahu bencana yang menanti kami. Tidak lama selepas mendarat di Shanghai, saya jatuh sakit. Hatiku berlumba-lumba dengan laju. Saya merasakan tekanan di dada saya. Ia kelihatannya sangat sukar walaupun bernafas! Saya tidak mempunyai kekuatan untuk keluar dari katil dan tidak boleh pergi ke tingkat bawah untuk makan. Pemikiran-pemikiran yang mendalam melintas di fikiran saya. Apa yang saya buat? Adakah saya akan mati di hotel?

Ibu saya tinggal di sebuah bandar yang tidak jauh dari Shanghai, tetapi kami perlu mengambil kereta api lain atau beberapa jam bas jarak jauh untuk sampai ke sana. Dengan keadaan saya, maka mustahil.

Itulah ketika anak lelaki saya yang berusia 12 tahun itu meningkat. Sebelum itu, dia adalah bayi dalam keluarga, dan sukar untuk membantunya membersihkan biliknya sendiri. Apabila saya jatuh sakit beribu-ribu batu dari rumah, dia mengambilnya untuk menjaga saya.

Semasa waktu makan, memegang wang Cina di dalam saku, dia turun ke lif, dan mencari restoran berdekatan untuk mencari makanan yang saya mahukan. Tempat makan kebanyakannya penduduk tempatan.

Menu-menu itu sepenuhnya dalam bahasa Cina. Ada sahaja barang yang ditulis dengan kapur di papan hitam. Cina yang dituturkan Kevin adalah baik, tetapi bacaannya tidak mahir.

(Contoh Cina Menu Ditulis pada Papan hitam Sumber gambar: http://www.wzjinqiao.cn/tu)

Namun dia berjaya memahami menu dan membeli makanan untuk kita setiap kali. Apabila saya memerlukan ubat, selagi saya beritahu dia di mana farmasi berada, dia pergi dan membelinya.

Malah lebih menakjubkan adalah lawatan hospital kami. Nasib baik untuk kami, terdapat sebuah hospital perubatan Cina berhampiran hotel kami, jadi saya memaksa diri untuk bangun dan kami pergi bersama-sama.

Perkara yang baik tentang hospital Cina adalah bahawa ia tidak memerlukan janji temu. Kita boleh pergi ke sana, membayar pendaftaran, dan mendapatkan pelantikan hari yang sama. Perubatan dalaman atau jabatan khusus semua mempunyai doktor yang bertugas, jadi kami akan sentiasa dapat melihat seseorang.

Kelemahannya adalah bahawa ada garis panjang untuk segala-galanya. Talian untuk pendaftaran, baris untuk membayar peperiksaan jika doktor mengarahkan satu, garis untuk melakukan peperiksaan, dan garis untuk mendapatkan ubat. Dengan keadaan saya, tidak ada cara saya boleh berdiri di barisan dan menunggu. Malah duduk memerlukan usaha yang besar.

(Sumber Imej: The New York Times, Aly Song, Reuters)

Kevin telah melihat doktor beberapa kali ketika kami pergi ke China, untuk perkara-perkara seperti cirit-birit atau gigitan nyamuk, tetapi kemudian dia masih kecil dan tidak perlu risau tentang semua perkara lain yang kami menjaga. Kali ini, dia adalah orang yang berdiri di semua baris ini dan mendapat semua yang dilakukan.

Saya terpaksa mengajar dia, sudah tentu, kerana dia tidak mempunyai pengalaman, tetapi dia melakukannya, dan saya dapat berehat di kerusi berhampiran. Selepas beberapa kali melawat hospital, dia tahu betul bangunan mana dan lantai itu adalah farmasi untuk perubatan barat dan di mana hendak pergi untuk preskripsi lain untuk perubatan Cina. Dia juga tahu di mana untuk menunggu ujian ultrasound atau ujian darah.

Dalam semua interaksinya dengan kerani hospital, jururawat, dan doktor, tiada seorang pun daripada mereka mengesyaki bahawa dia seorang Amerika. Dia tinggi untuk usianya, dan tiada seorang pun daripada mereka yang tahu bahawa dia baru lulus dari sekolah rendah. Kelancaran bahasa Cinanya membolehkan dia untuk menyelesaikan segala-galanya, yang secara harfiah menyelamatkan hidup saya.

Beberapa hari kemudian, abang saya bergegas ke Shanghai untuk membantu kami, setelah mendapat cuti kecemasan daripada penyelianya. Dengan paman yang terkawal, Kevin gembira kembali menjadi seorang kanak-kanak, mengisap Popsicle ketika kami menunggu di luar pejabat doktor.

Dia dan kakak saya menjadi teman terbaik, menunjukkan video dan permainan masing-masing. Kemudian, apabila akhirnya kami bersatu semula dengan ibu saya, Kevin mengikuti abang saya di mana-mana. Kerana tidak ada halangan bahasa, mereka melakukan semuanya bersama-sama, dan Kevin terus menerus mengambil lebih banyak ungkapan dari pamannya.

Nama Cina Kevin adalah Kai Kai, bermakna aman dan bahagia. Setiap hari, saya mendengar adik saya berkata, "Kai Kai, kita pergi bermain badminton." Atau, "Kai Kai, pergi ke pasaran dan dapatkan beberapa mi yang baru dibuat."

Kevin suka menghabiskan masa bercuti bermain permainan atau bercakap dengan kawan-kawannya di media sosial, dan sering sukar bagi saya dan suami saya untuk membawanya keluar dari rumah dan melakukan aktiviti.

Dengan bapa saudara, kadang-kadang ia pergi dengan rela, kadang-kadang ia membantah tetapi selalu berakhir. Dia kemudian kembali berpeluh dan terengah-engah, atau gembira mengunyah makanan lezat yang saya beli untuknya di pasaran.

Ia juga ketika musim panas itu Kevin belajar memasak, mengikuti arahan pamannya. Pada suatu hari musim panas ini, ketika kami mengulas mengenai betapa lazat terungnya, dia tersenyum dan berkata dalam bahasa Cina: "Kunci, seperti kata paman, tidak ada air. Biarkan ia masak dengan bawang putih, kicap, dan wain masak, tetapi tiada air. "

Itulah yang dikatakan saudara saya dahulu. Kerana dia bercakap dengan Cina dengan baik, Kevin mampu menjalin hubungan yang kukuh dengan adik saya dan ibuku.

Ambil Peribadi Saya

Terlepas dari apa yang dikatakan orang tentang manfaat kognitif dan ekonomi belajar bahasa lain, kepada saya, kedua-dua peristiwa ini melambangkan intipati anak-anak saya untuk menjadi dwibahasa dan budaya.

Ia bukan untuk manfaat perkembangan otak dan pendapatan masa depan, walaupun mereka mungkin berada di sana. Bagi saya, alasannya adalah peribadi. Tanpa dwibahasa dan budaya, mereka tidak boleh menjadi sebahagian daripada kain keluarga, sosial, dan budaya yang menjadikan mereka siapa.

Apakah kedudukan anda mengenai perkara ini? Apakah cabaran dan ganjaran yang anda hadapi? Beritahu saya!

Tolong jangan lupa tekan butang Merekomendasikan di bawah. Itu bentuk hati yang sedikit!

Untuk lebih banyak cerita dan artikel seperti ini, anda boleh menekan butang Ikut.