Mengapa saya akan kembali ke Sri Lanka

Sri Lanka adalah negara percanggahan. Apabila tiba di lapangan terbang Colombo pada Januari 2019, kami disambut oleh patung Buddha yang dilampirkan dalam kes kaca serta tanda besar dengan terang menyatakan bahawa sesiapa yang memiliki dadah akan dihukum mati.

Seorang rakan dan saya pergi ke Sri Lanka selepas menghabiskan seminggu di retreat yoga di India. Atas cadangan pengembara lain, saya telah meneliti negara ini secara meluas dan terpesona oleh budaya, kecantikan semulajadi, hidupan liar dan sejarah politik brutal. Menurut TripAdvisor dan sumber-sumber dalam talian lain, Sri Lanka telah membuat langkah besar dalam keselamatan dan aksesibiliti sejak perang saudara selama sedekadnya berakhir pada tahun 2009.

Lapangan Terbang Antarabangsa Bandaranaike, Colombo, Sri Lanka

Ia adalah eksotik dan berpatutan, dan kami menempah penerbangan dari India dan menginap di Cinnamon Grand Hotel di Colombo. Selepas seminggu di padang liar Goa, kami teruja untuk tiba di hotel kami yang indah. Kami disambut oleh kakitangan yang ramah dan profesional dan dikawal ke bilik kami, yang dilengkapi dengan kemudahan moden dan pemandangan Kolombo yang menakjubkan.

Pelan asal kami adalah tinggal di Colombo untuk satu malam atau dua dan kemudian menuju ke kawasan terpencil untuk melawat berundur gajah, tetapi setelah perjalanan yang sukar dan seminggu tanpa air panas di mundur yoga, kami lebih suka berehat dan bersantai di hotel sebaliknya.

Sebagai pelancong dalam bajet kami juga senang dengan kadar harga yang berpatutan dan merasakan bahawa kami telah menemui syurga. Kami melawat ruang makan setiap pagi untuk sarapan pagi yang luar biasa termasuk buah-buahan tempatan yang segar, pastri dan hidangan Sri Lanka seperti kari ikan dan perantaraan. Mengomel kopi, teh dan banyak plat kecil dalam suasana damai, saya tidak pernah mahu pergi.

Pada 21 April 2019, teman perjalanan saya memberitahu saya melalui teks bahawa terdapat serangan pengganas di Colombo. Pengguguran dan rasa mual yang saya rasa apabila menerima berita ini masih jelas seperti yang saya tulis hari ini. Ruang makan di mana kami menikmati makanan kami hanya beberapa bulan sebelum ini telah dihancurkan oleh pengebom bunuh diri, sebagai sebahagian daripada serangan yang diselaraskan yang menyebabkan lebih daripada 350 orang mati.

Kamera yang ditubuhkan di pertunjukan restoran Taprobane Cinnamon Grand, Inshaf Ibrahim, 35, dengan canggung melayang di sekitar pengunjung hanya selepas jam 9 pagi Ahad ketika mereka makan sarapan pagi. https://www.news.com.au/

Bom bom bunuh diri dipenuhi dengan galas bebola, kuku besi dan TATP yang meledak, semua ciri-ciri yang disukai oleh Negara Islam untuk melakukan pembunuhan beramai-ramai. https://www.nytimes.com/

Sarapan pagi di Cinnamon Grand, Januari 2019

Pada episod Daily Show yang baru-baru ini, Trevor Noah mengulas mengenai kepentingan diri orang Amerika ketika memproses tragedi antarabangsa. Merujuk kisah seorang wanita Amerika dan pemandunya yang diculik di Uganda, dia menyoroti kecenderungan kita untuk mengaitkan diri kita sendiri. "Saya Amerika, boleh jadi saya!" Https://www.youtube.com/watch?v=rWp8nH7NgYY

Ini bukan reaksi awal saya terhadap berita buruk dari Sri Lanka. Ia tidak mungkin saya, kerana saya tidak berada di sana pada hari dan masa yang tepat bahawa pengebom bunuh diri memasuki Cinnamon Grand.

Apabila saya mendengar berita itu, saya berasa sedih dan sejuk. Dianggarkan 80,000-100,000 Sri Lankans dibunuh semasa perang saudara yang berterusan, namun pemerhatian saya semasa perjalanan singkat saya mendedahkan negara yang aman dan rohani. Colombo berasa selamat, kosmopolitan dan sangat menyerupai bandar yang semakin meningkat.

Pembinaan baru dapat dilihat di sepanjang jalan, dan jalan-jalan adalah campuran tuk-tuk tradisional dan kereta mewah Eropah yang sibuk dan menyenangkan. Kami menemui banyak patung Buddha serta Jemaat Kristian dan Masjid dan melawat Kuil Gangaramaya yang menakjubkan. Di bait suci, kami menikmati petang meditasi, pemerhatian dan fotografi.

140 orang telah dikenalpasti sebagai suspek. Semua pengebom telah dikenalpasti oleh pegawai-pegawai Sri Lanka. Beberapa pakar kontraterorisme luar percaya Sri Lanka berada dalam bahaya yang akan berlaku. Tetapi banyak orang Sri Lanka tahu bahawa Negara Islam menatap mereka. https://www.nytimes.com/

Momen yang tenang di Kuil Gangaramaya

Saya tidak sememangnya memenuhi syarat untuk membuat pontifikat mengenai agama, politik atau sosio-ekonomi terorisme dan kebangkitan ISIS, tetapi saya tahu bagaimana perasaan saya semasa saya di Sri Lanka.

Orang-orang itu indah dan baik, pemandangannya menakjubkan, dan sifat rohani budaya itu nyata. Saya akan benar-benar kembali ke Sri Lanka sebaik sahaja saya dapat dan akan menggalakkan orang lain melakukan perkara yang sama.

Lagipun, saya masih perlu melawat gajah.