Kenapa "Sully" membuat saya bangga menjadi pembantu penerbangan

Saya mahu mengambil anak saya berusia 10 tahun untuk melihat filem "Sully," tetapi saya bimbang ia mungkin terlalu banyak. Saya bimbang ia mungkin membuatnya bimbang tentang saya.

Saya sebagai atendan penerbangan tidak pernah menjadi masalah untuk anak saya. Sebenarnya, apabila saya menjerit-jerit di dewan yang saya akan bekerjasama, dia akan berteriak, "Woo-hoo!"

"Adakah anda tidak akan terlepas saya?" Saya akan menggoda. Dia sentiasa ketawa dan berkata ya.

Masa kerja bermakna masa ayah. Masa yang menyeronokkan. Saya menganggap terdapat anjing panas dan pizza dan tidak ada waktu tidur ketika saya pergi, walaupun mereka menafikannya. Tetapi kenapa dia akan sangat gembira dengan saya pergi? Apa pun, mereka tidak akan memberitahu saya. Apa yang saya tahu ada banyak jenaka dalam ketika saya kembali. Itu membuatkan saya gembira. Saya suka bila anak saya gembira.

Malangnya, bulan lepas berbeza.

"Jangan pergi!" Anak saya menangis ke telefon ketika saya berjalan melalui terminal di JFK ke pintu saya.

"Saya perlu pergi. Ini kerja saya. Saya tidak akan lama. "

Kemudian dia berkata sesuatu yang tidak pernah dikatakannya sebelumnya. "Tetapi bagaimana jika kamu tidak kembali?"

Saya berhenti berjalan dan bersandar di dinding. "Sudah tentu saya akan kembali, manis. Kenapa di dunia kamu boleh katakan begitu? "

"Bagaimana jika awak tidak?"

"Saya akan. Apa yang sedang berlaku?"

"Saya hanya ..." Suaranya retak. "Ada perasaan buruk." Dia mula menangis.

Hati saya pecah. Buat pertama kalinya dalam hidupnya, pekerjaan saya menjengkelkan dia.

Saya suka menjadi pembantu penerbangan, jadi saya sentiasa bercakap tentang bagaimana saya tidak akan berhenti, bagaimana saya akan menggunakan kereta minuman sebagai walker. Tetapi pada hari itu ketika saya bersandar pada dinding dan cuba untuk tidak menangis bersama dengannya, saya memberitahu anak saya jika dia merasakan cara yang sama ketika saya pulang saya akan berhenti kerja saya.

Saya tidak mahu berhenti kerja saya. Tetapi saya tidak mahu anak saya berasa lebih baik lagi.

Kenapa dia begitu kecewa? Saya tidak tahu. Malah dia tidak tahu apa itu. Mungkin dia rindu. Saya akan membawa dia bersama saya ke New York untuk tinggal bersama datuk neneknya semasa saya bekerja seminggu.

Atau mungkin dia pada usia di mana dia mula memahami apa yang berlaku di dunia sedikit lebih. Dia suka menonton berita itu.

Atau mungkin ia mempunyai hubungan dengan perbualan yang saya ada dengan ibu mertua saya sehari sebelum saya berangkat dalam perjalanan saya. Dia duduk di sebelah saya ketika saya berkata sesuatu tentang perdagangan perjalanan saya ke Manchester, England, untuk Paris.

"Jangan pergi ke Paris," kata ibu mertua saya. "Paris berbahaya."

Saya mengangguk. Ini, tentu saja, tidak benar. Apa-apa sahaja boleh berlaku di mana-mana sahaja pada bila-bila masa. Hanya ketika anda mempunyai pekerjaan yang memaksa anda menghadapi situasi hidup atau kematian, dari semasa ke semasa anda berbohong kepada diri sendiri untuk memudahkannya. "Pengganas tidak peduli dengan Manchester," kata kamu, dan kemudian ketawa.

Saya tidak pernah tahu apa yang mengganggu anak saya begitu banyak, tetapi sudah cukup bahawa saya tertanya-tanya sama ada saya tidak patut membawanya menonton filem "Sully." Saya tidak pernah memikirkan bagaimana filem itu boleh membuatkan saya berasa.

Apabila saya memberitahu seorang jiran yang kami fikirkan tentang pergi, dia bertanya, "Adakah itu ... semacam ... mengganggu anda?" Saya menganggap dia bermaksud filem tentang kemalangan pesawat, bukan kapal terbang yang terhempas.

"Tidak sama sekali," saya memberitahunya.

Apabila ada kejadian mengenai berita yang melibatkan pesawat, saya akan mendapatkan teks dari keluarga dan rakan-rakan bertanya bagaimana saya lakukan, jika saya OK. Baiklah, saya akan menulis semula. Apa yang anda perlu fahami ialah saya sentiasa berjaga-jaga, sentiasa berfikir tentang apa yang boleh menjadi salah dan bagaimana saya akan bertindak balas dalam krisis, walaupun tidak ada kejadian penerbangan di berita, di akhbar atau di skrin besar . Saya selalu berfikir tentang perkara-perkara yang boleh salah, dan kadang-kadang saya bermimpi juga. Saya bermimpi membongkar bangunan di New York City sebelum 9/11.

Inilah sesuatu yang kebanyakan orang tidak tahu. Pada setiap penerbangan, tepat sebelum berlepas, petugas penerbangan dikehendaki melakukan kajian selama 30 saat. Apa ini bermakna kita mengambil masa 30 saat untuk meneruskan prosedur pemindahan di kepala kita. Dengan cara itu, jika ada yang salah, kami bersedia untuk pergi. Kita tidak perlu memikirkan apa-apa. Kami melompat dan bertindak. Di atas kapal terbang setiap tuduhan kedua.

Peninjauan selama 30 saat melibatkan arahan pemindahan, perintah yang sama dengan para petugas penerbangan dalam filem itu menghela nafas selepas Tom Hanks, maksudnya Sully, memberitahu para atendan penerbangan untuk memberi kesan. Ketika saya mendengar kru itu berteriak, "Brace!" Diikuti oleh, "Heads down, tinggalkan!" Dada saya mengetatkan. Saya memegang nafas saya. Saya tidak boleh bernafas.

Itulah ketika anak saya bersandar dan berkata sedikit terlalu keras untuk teater filem, "Bukankah itu yang kamu katakan?" Dia tersenyum. Beaming benar-benar. Dia tidak kelihatan takut sama sekali. Infact. dia seolah-olah teruja untuk mendengar perintah-perintah yang dia tahu dengan hati.

"Ya," aku berbisik dan menyerahkan tangannya.

Anak saya tahu perintah pengungsian dengan hati kerana setiap tahun sebelum saya kembali ke latihan saya berlatih dengan kuat di bilik tidur saya. "Tinggalkan semuanya!" Dia akan berteriak bersama saya. Itulah bahagian kegemarannya kerana kita perlu mengatakannya setiap dua saat. Terima kasih kepada penumpang yang enggan meninggalkan barang-barang mereka di belakang.

Setiap pembantu rumah setiap tahun pergi ke latihan berulang untuk meninjau prosedur pemindahan dan perubatan. Kami juga meneruskan apa saja peristiwa yang berlaku pada tahun ini. Dengan cara ini kita bersedia untuk apa sahaja dan segala-galanya. Seperti, katakan, burung terbang ke dalam enjin yang memaksa pesawat membuat pendaratan air. Tahun penerbangan US Airways 1549 mendarat di Sungai Hudson kami menghabiskan banyak masa memberi tumpuan kepada pemindahan air semasa latihan. Mereka boleh berlaku apabila anda tidak mengharapkannya, walaupun pada penerbangan domestik yang tidak dijadualkan mendarat berhampiran air, seperti yang anda lihat dalam filem.

Dalam filem ketika para pembantu penerbangan membuka pintu keluar, slaid muncul dan mengembang di dalam air. Sekali lagi anak saya bersandar dan suara terlalu kuat untuk sebuah teater filem berkata, "Apa itu berlaku apabila anda membuka pintu? Ia terbang seperti itu? "

Saya menolaknya. Kemudian saya berbisik, "Ya, itu betul-betul seperti itu. Ia berlaku dengan pantas. "Hatiku berdebar-debar. Saya tidak mahu dia merasakan betapa tertekan saya.

Sekali lagi dia tersenyum, senyuman super hebat ini. Begitu saya menyedari betapa dia bangga dengan saya, tentang apa yang saya buat, kerja saya. Saya boleh memberitahunya satu juta kali bahawa ia bukan hanya untuk melayani minuman dan makanan ringan, tetapi sehingga anda melihat sesuatu seperti apa yang berlaku dalam filem "Sully," ia agak sukar difahami. Untuk melihat wajahnya menyala seperti itu membuatkan saya berasa baik. Ia menjadikannya lebih mudah tersenyum, walaupun air mula terburu-buru ke kabin di skrin.

Seperti yang ditekankan oleh saya, ini adalah bahagian yang saya tunggu. Saya tertanya-tanya jika filem itu akan menangani apa yang saya dengar telah berlaku di belakang pesawat dalam kehidupan sebenar. Khabar angin mengatakan ia seorang penumpang yang menolak pembantu penerbangan keluar dari jalan dan membuka pintu yang sepatutnya disekat. Penumpang perlu mendengar kepada pemandu penerbangan apabila mereka mengecam arahan.

Pada awal hari, saya telah memberitahu jiran saya bahawa perkara-perkara seperti cerita tentang kemalangan pesawat tidak mengganggu saya. Ternyata saya salah. "Sully" membuatkan saya berasa lebih banyak daripada yang saya bayangkan. Berada di sana dengan anak kapal kerana ia berlaku adalah lebih sedikit sedikit tekanan untuk saya. Saya tidak menangis dengan mudah tetapi saya mendapati diri saya mengelap mata saya lebih daripada sekali.

"Adakah anda menangis?" Anak saya bertanya ketika kredit diputar.

"Tidak," saya berbohong.

Pastikan anda duduk di atas kredit. Walaupun terdapat banyak adegan sepanjang filem yang membuatkan saya berasa emosi, ia adalah klip penumpang dan krew sebenar yang membawa saya.

Keesokan harinya saya bertanya kepada anak saya jika filem itu telah mengejutkannya. Tanpa mengambil matanya dari iPad beliau berkata, "Nope."

Dia seolah-olah tidak terjejas tetapi saya hanya mahu memastikan, jadi saya menekan sedikit lagi. "Adakah anda suka?"

"Banyak."

Saya juga. "Sully" adalah filem yang sangat baik. Saya harap semua orang mendapat peluang untuk melihatnya supaya mereka diingatkan mengapa atendan penerbangan berada di atas kapal: Untuk keselamatan. Sekiranya berlaku perkara yang tidak dapat dibayangkan.

Jika saya hanya boleh menggunakan satu perkataan untuk menerangkan bagaimana filem itu membuatkan saya rasa saya perlu mengatakan bangga. Bangga kru AS Airways. Bangga menjadi sebahagian daripada komuniti penerbangan. Bangga dengan pekerjaan saya. Bangga semua perkara yang dilakukan oleh atendan penerbangan yang tidak pernah diketahui orang.