Mengapa dunia perlu mentakrifkan semula pelancongan sekarang!

Adakah anda satu dalam satu bilion?

Sekiranya anda melancong ke peringkat antarabangsa pada tahun 2015, maka anda juga. Sebenarnya anda 1 dari 1.2 bilion. Menurut Pertubuhan Pelancongan Dunia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu itulah berapa banyak perjalanan antarabangsa yang dibuat tahun lalu. Dan menjelang 2030 jumlahnya hampir 2 bilion.

2030. 2 bilion orang. Membelanjakan lebih dari $ 2 trilion, di seluruh pelosok dunia. 2 bilion orang, mengalami budaya baru, berkongsi rakan baru, mencipta perniagaan baru. 2 bilion orang menyediakan pekerjaan dan pendapatan untuk 400 juta orang.

Menjelang 2030, Pelancongan & Pelancongan akan menjadi 11% ekonomi dunia. Setiap orang yang melakukan perjalanan akan berperanan dalam kisah pertumbuhan, pengembaraan dan pengalaman ini.

Tetapi adakah kisah ini akan berakhir dengan gembira?

Semasa bercuti, kita dapat menghabiskan dua kali ganda jumlah air yang kita lakukan di rumah, dan dapat menghasilkan jumlah sampah hingga tiga kali ganda. Kita dapat mengasingkan masyarakat setempat dengan memakai pakaian yang tidak sesuai, atau dengan pergi ke kawasan yang dianggap suci. Kita dapat menginjak-injak keanekaragaman hayati yang berharga, atau mengunjungi tempat-tempat yang tidak dapat mengatasi kehadiran kita. Kami mengambil 32 juta penerbangan yang menghasilkan 781 juta tan karbon setiap tahun.

2030. 2 bilion pelancong. 4 bilion tapak kaki.

Kami sudah melihat cabaran yang ada.

Kesesakan [Angkor Wat, Venice]Ketegangan antara tuan rumah dan pelawat [Barcelona]Kehilangan kepelbagaian biologi [terumbu karang, bakau]Kesan perubahan iklim

Kita perlu mengubah cara kita berfikir tentang perjalanan jika kita benar-benar ingin memastikan bahawa kesan positif melebihi yang negatif.

Gagasan untuk melakukan perjalanan secara 'berkesinambungan' atau 'bertanggungjawab' pastinya bukan yang baru. Sejak Laporan Brundtland pertama kali menciptakan istilah 'pembangunan lestari' pada akhir 1980-an, peranan pelancongan telah dipromosikan, dipersoalkan, dan diperdebatkan. Kesan ekonomi vs persekitaran. Pemilikan asing vs tempatan. Pelawat vs yang dikunjungi.

Di kalangan akademik, komuniti pembangunan antarabangsa, perniagaan, organisasi industri, dan NGO perbahasan telah berlangsung selama 30 tahun. Kumpulan dan individu dari seluruh dunia telah mengabdikan diri untuk meningkatkan kesadaran akan isu-isu sekitar pertumbuhan pelancongan yang tidak terkendali, memberikan penyelesaian, berkempen untuk perubahan, dan mengembangkan cara baru untuk melakukan pelancongan yang memastikan kesan positif.

Di seluruh dunia, terdapat banyak contoh pelancongan lestari dalam tindakan. WTTC's Tourism for Tomorrow Awards menyerlahkan tetapi beberapa.

Tetapi dari 1.2 bilion pelancong antarabangsa tahun lalu, berapa banyak yang secara sedar atau tidak mengambil langkah untuk melakukan perjalanan dengan lebih bertanggungjawab?

Bukti menunjukkan sedikit.

Bercakap di Sidang Kemuncak Global WTTC di Dallas, Amerika Syarikat, tahun lalu, juru kempen laut Fabien Cousteau berkata: "Saya menantikan hari ketika tidak ada pelancongan yang lestari, hanya pelancongan".

Ketika realiti perubahan iklim mulai muncul, ketegangan sosial dan politik meningkat di seluruh dunia, dan sumber daya semakin langka dalam menghadapi populasi yang semakin meningkat, perlu ada perubahan langkah bagaimana orang melakukan perjalanan mereka.

Kita perlu menggabungkan kekuatan para pemimpin pemikiran yang telah memacu agenda pelancongan lestari selama bertahun-tahun, perniagaan yang menyediakan cara untuk pelancongan berlaku, dan para pakar yang tahu bagaimana menyampaikan pembangunan lestari di lapangan, dengan kekuatan orang yang melakukan perjalanan.

Frasa akhir laporan Brundtland adalah "pembangunan lestari adalah pembangunan yang memenuhi keperluan masa kini tanpa menjejaskan kemampuan generasi masa depan untuk memenuhi keperluan mereka sendiri".

Kita memerlukan pelancongan sekarang dan generasi akan datang memerlukan pelancongan. Bukan hanya untuk pekerjaan, penghidupan, dan pertumbuhan ekonomi, tetapi untuk keamanan, masyarakat, dan kesejahteraan.

Tidak cukup untuk mengucapkan tahniah kepada diri kita sendiri atas apa yang kita lakukan dengan baik, atau menunjuk apa yang tidak kita lakukan dengan baik. Kita perlu mengemukakan soalan sukar dan mencari jalan penyelesaiannya bersama. Apa yang membezakan pelancongan daripada sektor lain adalah hakikat bahawa kebanyakan kita yang bekerja di dalamnya, juga merupakan pengguna daripadanya.

Kita masing-masing mempunyai perspektif tetapi kita bersama-sama. Mulai sekarang ia perlu menjadi "pelancongan" sahaja.

Mari kita bincangkan bagaimana mewujudkannya. #Menentukan semula Pelancongan