Anda tidak pernah tahu

Melempar dan memusingkan saya berbaring di katil saya tidak dapat tidur. Saya tahu saya mesti bangun dan bersedia pada awal pagi. Beg saya dibungkus dan jaket tweed saya bertengger di pemegang beg pakaian. Tidak kira apa, saya tidak dapat tidur. Deana Carter menyanyikan lagu "Di sebuah kota kecil yang bahagia, di mana bintang-bintang tergantung terbalik" di lubang telinga saya masih kelihatan jauh. Perjuangan memerlukan tiga puluh minit lagi sehingga akhirnya saya berhenti tidur dan menemui jalan ke dapur dalam gelap untuk mendapatkan secawan coklat panas. Tidak ada yang lebih baik daripada mengukus coklat panas pada waktu pagi sahaja.

Nah, apa yang anda harapkan dari seorang gadis berusia 19 tahun pada malam salah satu lawatannya? Beg pakaian dan kalengan solekan dengan getaran hebat dan tidur lena? Tidak! Saya lebih suka muzik gelap dan sepi dan kesunyian dengan pakaian yang tidak ada kaitan dengan warna merah jambu.

Sudah pukul 2 pagi dan semua orang di rumah tersandung dari katil mereka. Dalam masa kira-kira 2 jam teksi tiba dan keriuhan di wajah pemandu mencerminkan apa yang saya rasakan. Bangun jam 2 pagi untuk pergi ke destinasi yang jauh dengan mata merah darah dan kepala yang tersengih? Mereka mesti bergurau! Malangnya, mereka cukup serius dan kegembiraan ibu cukup jelas. “Baik. Anda boleh mengatasi ini. " Saya berkata pada diri saya sambil mengikat butang jaket saya.

Lapangan terbang tidak pernah gagal untuk menghiburkan saya. Paling penting orang di sana. Selalu ada tiga jenis orang. Kategori 1: Mereka yang merasa tidak berada di tempat dan tidak pernah berusaha untuk menyembunyikannya. Glamor bukanlah zon selesa mereka. Kategori 2: Mereka yang bertindak seperti di sana dilahirkan dan dibesarkan di lapangan terbang dan menghabiskan hidup mereka dengan membawa koper dan boleh melakukan forte di walkalator. Dan akhirnya, kategori kegemaran saya: Orang-orang yang secara semula jadi cenderung ke arah kategori satu tetapi telah berusaha sebaik mungkin untuk bertindak seperti kategori 2. Saya cukup ditendang dengan perjalanan penerbangan pagi walaupun selepas malam yang tidak semestinya kerana saya harus berkeliaran di super pramugari seksi dan makan makanan panas yang sederhana. Hanya ketika penerbangan menaikkan kepantasan, kesedaran itu melanda saya. Saya dalam perjalanan ke Kashmir: Salah satu bahagian paling indah dan menakutkan di India.

Bahagian yang tidak terpisahkan dari negara ini yang terkenal dengan konflik, keganasan, pembunuhan, keganasan dan juga keindahannya yang luar biasa, Kashmir, tidak pernah gagal untuk menimbulkan rasa ingin tahu saya. Oleh kerana saya berasal dari kawasan yang lebih panas di negara ini, saya telah memastikan untuk mengemas banyak pakaian dan pelindung yang hangat. Setelah berhenti sebentar di lapangan terbang Delhi, sepakan penerbangan kami memulakan perjalanan ke tanah yang berani dan indah. Dan saya segera melihat perubahannya. Dari lelaki bertubuh panas dengan fon kepala, wanita berbaju kurung, wanita tua yang memakai baju sejuk tidak tahan dengan suhu penerbangan dan pakaian perniagaan yang bersih dan bersih yang dicukur, penerbangan kini mempunyai lelaki tua dengan janggut panjang, wanita dengan burqa dan khimar. Seketika saya rasa semua sedar diri. Kegelisahan yang tidak diketahui terikat di perut saya dan saya melihat ke luar tingkap untuk mengelakkan mata seseorang.

Mungkin begitulah kita dibesarkan mengenai kisah keganasan dan keganasan, kebencian dan konflik, perkauman dan perbezaan agama. Seketika, saya merasa malu dengan pemikiran yang mengerikan dan menyuruh saya berehat. Ketika penerbangan mendarat dan kami melangkah keluar dari pengangkutan, udara yang menyambut saya sungguh ajaib. Suhu berbeza dengan rumah dan sangat sejuk. Udara begitu segar dan titisan hujan bercampur dengan embun yang bersinar di permukaan sekitar saya. Senyuman yang tidak disangka-sangka melintasi ciri-ciri saya yang keras. Saya tahu saya berada dalam beberapa pengalaman mengubah hidup.

Ketika kami melintasi orang ramai mencari pemandu kami, lelaki itu sendiri datang. Suara yang saya kenali setelah komunikasi selama berminggu-minggu entah bagaimana dalam fikiran saya sesuai dengan pemuda yang berpakaian ceroboh pada usia 20-an. Lelaki yang berdiri di depan kami, bagaimanapun, mempunyai janggut panjang dengan beberapa warna kelabu dan seluar jeans kasual yang dipasangkan dengan jaket kulit. Dia mempunyai mata yang paling baik yang saya kenal dan senyuman yang paling hangat. Dengan selawat formal kepada ayah, dia menyimpan beg pakaian kami tanpa sebarang keluhan.

Dalam seminggu, saya dapat melihat bukan hanya pemandangan lembah Kashmir yang memukau dan menghirup napas yang indah, tetapi juga di dalam hati orang-orang. Orang yang selalu saya anggap menyeramkan dan ganas dan menghakimi membuktikan saya salah. Sebenarnya, saya sedar, dialah saya yang menghakimi. Dari lelaki kedai chai yang memberi kami teh dengan harga yang berpatutan dan menawarkan beberapa biskut percuma, tentera yang berjabat tangan dan mengucapkan selamat tinggal kepada saya, pemandu yang menjanjikan kenangan yang baik kepada kami, kepada penjaga yang menyambut kami seolah-olah kami keluarga besarnya, orang-orang kelihatan terlalu sopan untuk menjadi kenyataan.

Walaupun alam di Kashmir membuat saya tidak dapat berkata-kata, rumah-rumah buatan manusia juga memberi saya kegembiraan. Rumah-rumahnya indah dengan rasa estetika terbaik dan pilihan warna dengan bumbung miring merah bata, Kashmir adalah keindahannya yang terbaik. Orang-orang itu memiliki selera fesyen yang luar biasa, penampilan yang menawan, senyuman menawan, percikan warna biru atau hijau iris dan mereka yang paling menarik. Satu perkara yang dimiliki oleh semua orang adalah dorongan untuk membuat tetamu mereka merasa seperti di rumah. Mereka sangat rajin dan berusaha untuk mendapatkan wang yang mereka perolehi. Mereka memberi kebaikan sebagai balasan dan membuat kita merasa penting. Pada suatu hari, ketika kami menunggang kuda ke puncak gunung, ada dua anak lelaki, di usia belasan tahun, yang berjalan sepanjang jalan bersama kami di jalanan yang dingin dan licin. Kami tidak memiliki kesamaan bahasa namun perhatian mereka terhadap kami jelas pada pandangan mereka yang muda dan bersungguh-sungguh. Orang-orang yang menjana pendapatan dengan pelancongan dan tidak lebih dari itu tetap berhak mendapat setiap sen yang mereka perolehi.

Setelah beberapa hari berlalu, saya sudah berteman dengan Shoukat bhaiya, pemandu kami, bertemu keluarga penjaga kami, banyak gambar diambil dan mula mengamati budaya dan orang-orang. Oh! Saya lupa menyebutkan, saya selalu lebih berminat pada orang-apa yang mereka rasakan, kisah-kisah yang mereka sampaikan, suka dan komen mereka, pendapat mereka dan yang paling penting bagi mereka- daripada bahagian-bahagian kehidupan seharian kita yang semestinya lebih menarik dan penting . Pengasuh itu mempunyai tiga orang anak dan saya harus bertemu dua daripadanya dan juga isteri tersayang. Mereka adalah orang-orang yang paling baik yang memberi saya sekotak gula-gula, suka akan tanah mereka, minat dan rasa ingin tahu yang tulus mengenai latar belakang saya dan mempunyai cerita yang paling menarik untuk disampaikan. Mereka sangat terang dengan pendapat yang kuat dengan banyak pernyataan untuk menyokong tuntutan mereka. Mereka dengan berani menyatakan apa yang mereka sukai dan apa yang tidak mereka sukai mengenai persekitaran dan cara hidup mereka. 3 jam terbang dan akhirnya kami saling berjanji untuk terus berhubung dan pastinya lebih kerap mengunjungi antara satu sama lain. Malam itu saya tidur dengan tenang.

Walaupun Kashmir didiami oleh masyarakat Islam, ia masih mempunyai kuil. Dan ini adalah hari ketegangan ketika ayah dan ibu merasa khuatir tentang bagaimana mereka akan menjalani rutin keagamaan mereka di negeri orang Islam apatah lagi konflik antara orang Hindu dan Muslim di sana. Dan yang mengejutkan kami, Shoukat bhaiya sendiri mencadangkan kami mengunjungi kuil sehingga kami merasa kenyang dan bahkan bertanya kepada kami adakah kami merasa bahagia pada hari itu. Ini, sudah tentu mengubah perspektif kita. Pada hari itu saya membuatnya mendengar lagu-lagu kegemaran saya dan ibu, saya dan dia malah mendendangkan beberapa lagu bersama. Saya mendengar kisah ayahnya yang rajin dan adiknya yang comel. Dia bahkan memberitahu saya resipi kegemarannya dan memberitahu kami betapa kerasnya dia berusaha untuk membuat isterinya, yang tidak mempunyai ibu bapa, bahagia. Ketika kami melintasi masjid Hazratbal di tebing tasik Dal, sesuatu yang ada di ayah saya membuatnya memujuk kami untuk masuk ke dalam dan memberikan penghormatan. Ketika shoukat bhaiya berdiri menganga kami, kami masuk ke dalam masjid dan menutup mata dengan hormat.

Sejak itu, kami berkongsi makanan, saya makan dari pinggannya, membeli-belah bersama, dia membawa saya beberapa cenderahati dari poketnya sendiri dan ibunya malah membeli hadiah untuk isterinya dan anak perempuan pengasuh. Dan untuk keganasan, tidak ada yang jelas. Orang-orang hanya memerlukan sedikit kebebasan dan mengatakan pengaruh buruk selalu ada di setiap pelosok dunia dan tidak adil untuk menganggap keseluruhannya sebagai ganas. Kami tidak boleh bersetuju lagi. Kashmir menjadi kediaman kita dan orang-orang, keluarga kita.

Seminggu telah berlalu dengan pantas dan saya merasa mengerikan ketika Shoukat Bhaiya yang berlinang air mata melambai ke arah kami di terminal. Saya mendapat abang dari ibu yang lain. Dan dengan hati yang berat saya meninggalkan tanah cinta dan kecantikan.

Hari-hari selepas lawatan Kashmir kami tidak pernah sama. Setiap kali saya mendengar apa-apa mengenai Kashmir, hati saya masuk ke dalam mulut saya dan kemudian mengikuti doa senyap saya untuk keselamatan orang-orang Kashmir yang indah.

Oleh itu, setelah seminggu saya kembali, salah seorang rakan saya bertanya, “Adakah Kashmir selamat? Adakah orang itu menakutkan? ”. Wajah saya menjadi senyum sedih ketika saya berfikir, "Anda tidak pernah tahu ...".